7 Penemuan di Zaman Keemasan Islam Yang Mengubah Dunia

ZAMAN Keemasan Islam secara umum disepakati terjadi diantara Abad ke 8 dan 14 Masehi. Itu adalah periode yang terkenal karena berkembangnya budaya, ekonomi dan perkembangan ilmu pengetahuan Islam.

Periode itu berakhir dengan Invasi Mongol yang menghancurkan dan Pengepungan Baghdad pada 1258 Masehi. Sepanjang periode ini para pemikir Islam mampu mengembangkan beberapa perangkat, konsep, arsitektur, dan instrumen menarik yang membantu meningkatkan umat manusia secara keseluruhan.

Dalam artikel berikut, kami akan membahas beberapa pertanyaan umum tentang Islam dan menyoroti tujuh penemuan penting mereka sepanjang “Zaman Keemasan” mereka.

Apa yang ditemukan oleh ahli matematika Muslim?

Salah satu bidang yang dunia Islam membuat kontribusi signifikan kepada dunia adalah dalam matematika. Sebagian besar pekerjaan mereka akan dibangun di atas lompatan dan batasan besar yang dibuat oleh polimatik Yunani seperti Archimedes dan Euclid.

Mereka mampu, misalnya, untuk sepenuhnya mengembangkan sistem nilai tempat desimal. Matematikawan Islam juga membuat studi sistematis pertama tentang aljabar dan membuat kemajuan besar dalam geometri dan trigonometri.

  1. Kincir Angin horizontal pertama kali muncul selama Zaman Keemasan Islam

Sementara bentuk awal kincir angin dikembangkan oleh Heron dari Iskandariyah pada Abad ke-1 M, kincir angin bidang horizontal pertama kali dijelaskan oleh Ahmad Y. al-Hassan pada abad ke-10 Masehi.

Kincir angin ini, secara teknis disebut kincir angin panemone, terbuat dari enam sampai dua belas layar yang ditutupi dengan anyaman buluh atau kain. Seperti kincir angin “yang sebenarnya”, kincir angin ini digunakan untuk menggiling biji-bijian atau mengambil air dari akuifer.

Kincir angin vertikal mulai muncul di Eropa pada Abad ke-12. Tidak jelas apakah ini dikembangkan dari kincir panemone yang telah menyebar luas di sepanjang Timur Tengah dari Abad ke-10 M.

2. Astrolabe disempurnakan para astronom Muslim

Astrolab adalah campuran antara planisphere (grafik bintang dasar komputer) dan dioptra (tabung penampakan). Alat bantu navigasi mekanis ini memang perangkat yang sangat kuno.

Dari bukti arkeologis dan sastra mereka tampaknya pertama kali ditemukan selama periode Helenistik di Yunani antara 220 dan 150 SM. Astrolab juga ditulis secara luas oleh Theon dari Alexandria pada abad ke-4 Masehi. Astrolab terus digunakan secara luas di seluruh dunia berbahasa Yunani sepanjang periode Bizantium setelah jatuhnya Kekaisaran Romawi.

Selama periode abad pertengahan, para astronom Muslim menyempurnakan teknologi lebih lanjut dengan menambahkan skala sudut pada desainnya. Mereka juga menambahkan lingkaran yang menunjukkan azimuth di cakrawala.

Orang pertama yang diakui memunculkan inovasi baru ini adalah ahli matematika abad ke delapan Muhammad al-Fazari. Perangkat yang dimodifikasi ini banyak digunakan setelahnya, dan digunakan untuk navigasi dan menemukan kiblat di Makkah.

  1. Oud adalah penemuan Islam

Oud, instrumen kecapi leher pendek berbentuk seperti pir, pertama kali muncul di dunia Islam selama “Zaman Keemasan” mereka. Bagi banyak sejarawan musik, secara luas dianggap sebagai cikal bakal Lute Eropa.

Menariknya itu bukan akhir dari cerita. Oud, pada gilirannya, mungkin berasal dari kecapi Persia sebelumnya, dan instrumen serupa lainnya telah digunakan di Timur Tengah selama ribuan tahun.

Bukti deskripsi pertama tentang Oud berasal dari musisi Muslim abad ke-11 Al-Hasan Ibn al-Haytham. Saat ini Oud masih banyak digunakan di Timur Tengah dan masih menjadi favorit para musisi di seluruh dunia.

4.Rebab mungkin merupakan cikal bakal biola

Rebab, juga dikenal sebagai jawza atau djooza, adalah jenis alat musik senar yang pertama kali muncul selama abad ke-8 Masehi. Dengan cepat menyebar ke seluruh dunia Islam melalui rute perdagangan di sebagian besar Afrika Utara, Timur Tengah dan Timur Jauh, dan beberapa bagian Eropa.

Sering dikatakan bahwa Rebab adalah cikal bakal dari semua instrumen yang tertekuk yang mengikutinya, seperti biola (abad ke-10 M) di Eropa. Apapun masalahnya, salah satu instrumen senar tertekuk tertua, disebut ravanastron, pertama kali muncul di Sri Lanka ribuan tahun sebelumnya.

  1. Marching Band Militer

Instrumen seperti drum dan terompet telah digunakan oleh pasukan militer selama ribuan tahun. Bahkan, drum dan gong, khususnya, disebutkan dalam Sun Tzu’s “The Art of War” hampir 2.500 tahun yang lalu.

Legiun Romawi juga terkenal karena penggunaan tanduknya yang ditampilkan oleh para profesional khusus yang disebut Aeneators.  Tetapi, ini dulunya berfungsi untuk memberikan instruksi dan perintah kepada unit di medan perang dan tidak selalu untuk tujuan seremonial.

kanta pembesar

Contoh pertama band militer resmi untuk kegiatan non-tempur berasal dari tentara Ottoman sekitar abad ke-11 Masehi. Disebut “Nevbet“, band-band militer prototipe ini akhirnya akan menjadi Mehtaran yang terkenal dari Kekhilafahan Utsmaniyyah (Ottoman).

  1. Kaca pembesar bisa jadi adalah penemuan Islam

Bukti tertulis pertama dari perangkat yang mirip dengan kaca pembesar berasal dari karya Aristophanes pada abad ke-5 SM, “The Clouds“. Dalam dokumen ini, ia bercanda tentang bagaimana lensa dapat digunakan untuk menyalakan rabuk yang dijual di apotek pada saat itu.

Pliny the Elder juga kemudian benar tentang bola kaca yang diisi dengan air dapat digunakan untuk membakar luka. Seneca juga menulis tentang bagaimana perangkat tersebut dapat digunakan untuk membaca huruf “tidak peduli seberapa kecil atau redupnya”.

Namun, deskripsi pertama lensa cembung yang digunakan untuk pembesaran berasal dari Kitab Optik oleh Ibn al-Haytham pada abad ke-11 Masehi. Buku ini kemudian diterjemahkan ke dalam bahasa Latin yang tampaknya telah memperkenalkan (diperkenalkan kembali dengan baik) konsep tersebut ke Eropa selama abad ke-13.

  1. Pabrik Kertas, juga merupakan penemuan Islam

Paper Mills atau pabrik yang membuat kertas, mungkin pertama kali muncul di dunia Islam selama “Zaman Keemasan” mereka. Tetapi masalahnya adalah bahwa hanya ada sedikit bukti fisik, dan dokumen masa itu sering membingungkan dan saling bertentangan.

Apa yang “diketahui” adalah bahwa pabrik bertenaga manusia dan hewan digunakan oleh pembuat kertas Muslim dan Cina sekitar masa itu. Tapi daripada gedung khusus, kita biasanya menyebutnya “pabrik”, referensi sering merujuk ke pusat-pusat produksi yang disebut, kira-kira “pabrik kertas”.

Jika benar, maka seorang kandidat awal dapat menjadi “pabrik” yang mungkin telah ada selama era Abbasiyah di Baghdad pada abad ke-8 Masehi. Apa pun masalahnya, bukti jelas pertama untuk pabrik kertas berasal dari 1282 M di Kerajaan Spanyol Aragon.*

Sumber: https://www.hidayatullah.com/spesial/ragam/read/2020/07/11/187963/7-penemuan-di-zaman-keemasan

 

No Comments

    Leave a reply