BEREBUT MENJADI PEMIMPIN

Kehadiran Muhammad SAW sebagai pemimpin politik jika yang diingininya sekadar harta kekayaan atau inginkan kehormatan dan kemuliaan, hatta untuk jadi raja, semua itu adalah tidak sulit. Namun hakikat bukan serendah itu cita-citanya dan keinginan Nabi SAW kerana semua itu akan menghalang misi dakwah dan perjuangan baginda.

Ingatlah dalam ilmu politik ada istilah power tends to corrupt yang bermaksud ‘kekuasaan cenderung kepada penyelewengan.’ Maknanya pengertian kepimpinan itu sendiri adalah kekuasaan di mana ia boleh membawa seseorang lupa diri sehingga mengabaikan segala yang dijanjikan dan dicita-citakan. Akhirnya kehancuran yang akan diterimanya.

Justeru Nabi Muhammad SAW pernah bersabda yang bermaksud: “Sesungguhnya kepimpinan itu akan menjadi kedudukan yang diperebutkan di antara kamu dan pada hari kiamat kelak hal itu akan menjadikan kamu penuh penyesalan.” (Hadis riwayat Bukhari)

Kepimpinan yang lahir hasil daripada kesulitan dan pengorbanan yang tulus seperti mana Nabi Muhammad SAW dengan penuh sabar menghadapi para pengikutnya yang disiksa dengan kejam, yang memungkinkan orang lain tidak berdaya untuk menanggung beban kepimpinan seperti itu.

Inilah kepimpinan yang lahir daripada satu proses yang tersendiri, kental sehingga terbentuk keperibadian tulen dan bukan keperibadian yang terbentuk daripada hasil pengaruh kekayaan atau pengaruh dalaman atau kronisme.

Imam Ghazali pernah menyatakan: “Apabila suatu tujuan teramat suci dan mulia, sukarlah jalan yang harus ditempuh, dan banyaklah penderitaan yang akan ditemui di tengah jalan.”

Namun realiti tidak banyak pemimpin yang benar-benar berjiwa besar tapi lebih kepada besar nafsunya. Yang banyak dibicara ialah tentang projek itu dan ini, isteri berapa, jenis kereta yang dipandu dan yang dikira ialah harta kekayaan yang dimilikinya. Jauh sekali untuk mengambil secebis iktibar daripada kehidupan Nabi Muhammad SAW yang sekadar tidur di atas tikar walhal ia adalah pemimpin besar jazirah Arab yang disegani pihak Rom dan Parsi.

Tuntutan mencintai ini harus berlandaskan ajaran agama bukan hawa nafsu. Tidak sedikit pemimpin hari ini melaksanakan dorongan fitrahnya melalui jalan yang salah kerana awal-awal lagi niatnya telah salah dan bertujuan kepentingan diri daripada membantu orang yang di bawah pimpinannya.

Bagi pemimpin yang meletakkan kemewahan menjadi matlamat utamanya, dengan sedikit kekuasaan di tangan, ia boleh melakukan 1,001 tipu daya dengan mengeksploitasi rakyat demi kepentingan diri. Dalam keadaan seperti ini rakyat bagaikan lembu dicucuk hidungnya, ditarik-tarik lehernya ke sana ke mari semahunya. Segala hajat hidupnya dihitam putihkan oleh sekelompok manusia yang disebut Allah SWT sebagai “para penguasa yang melakukan kejahatan, juga kerap disebut sebagai “orang yang hidup mewah”.

Pengaruh golongan ini cukup kuat dalam membentuk watak manusia agar menghormatinya. Jika ada siapa yang berani menentangnya maka orang yang berjaya dibelinya itu akan mempertahankannya dan ikut sama menentang. Bahkan tidak sedikit yang rela mati untuk membela tuannya, yang tak lain para pemeras keringatnya.

Dalam satu hadis Nabi Muhammad SAW yang bermaksud: “Apabila Allah menghendaki kebaikan bagi suatu kaum maka dijadikan para pemimpin mereka orang-orang yang bijaksana dan dijadikan para ulama mereka menangani hukum dengan adil, juga Allah jadikan harta benda di tangan orang-orang yang dermawan. Namun jika Allah menghendaki keburukan bagi suatu kaum maka Dia menjadikan para pemimpin mereka orang-orang yang berakhlak buruk. Dijadikan-Nya orang-orang bodoh menangani hukum dan keadilan, dan harta benda dikuasai orang-orang yang kedekut.” (Hadis riwayat Ad-Dailami)

Lebih ditakuti lagi ialah peringatan Nabi Muhammad SAW dalam satu sabdanya yang bermaksud: “Akan datang sesudahku penguasa-penguasa yang memerintahmu. Di atas mimbar mereka memberi petunjuk dan ajaran dengan bijaksana, tetapi bila telah turun mimbar mereka melakukan tipu daya dan pencurian. Hati mereka lebih busuk daripada bangkai.” (Hadis riwayat At-Thabrani).

Kepimpinan yang baik ialah yang dapat menunaikan atau melaksanakan keperluan masyarakat. Jangan kita mencemuh orang yang menunggu di depan pintu rumah kita untuk sesuatu keperluan. Waspadalah kita daripada sifat buruk ini. Jika seseorang telah datang kepada anda kerana suatu kepentingan, maka janganlah kita menyibuk diri dengan hal-hal lain seperti buat-buat sibuk dengan ibadah sunnah.

Kepimpinan yang mementingkan diri sendiri tidak ada dalam kamus kelayakan dipilih sebagai pemimpin. Kepimpinan sebenarnya adalah amanah bukan kekuasaan. Kepimpinan adalah tugas dan tanggungjawab bukan keistimewaan.

Dalam memilih pemimpin yang baik, al-Quran memberi petunjuk secara tersurat atau tersirat dalam pelbagai aspek kehidupan awal manusia, termasuk persoalan “Siapakah yang layak kita pilih”.

Dalam hal ini al-Quran membicara dua sifat utama yang harus dimiliki bagi seseorang yang dipertanggungjawab memikul sesuatu perkara yang berkaitan dengan hal-hal masyarakat.

Contoh yang jelas ialah pelantikan Nabi Yusuf sebagai Ketua Perbendaharaan Kerajaan Mesir oleh rajanya dan diabadikan pula oleh al-Quran. “Sesungguhnya engkau menurut penilaian Kami adalah seorang yang kuat lagi dipercayai.” (Al-Quran surah Yusuf ayat 54)

Kelalaian melaksanakan kewajipan ini bermakna pemimpin tersebut telah mengkhianati amanah Allah dan mensia-siakan rakyatnya.

Bencana yang paling mengerikan ialah bergelumangnya para penguasa yang menyalahi syariat dan telinga-telinga mereka tertutup bagi setiap pemberi nasihat dan pemberi petunjuk.

Kita harus waspada dan jangan sampai termasuk ke dalam golongan yang disebut Allah dalam firmannya yang bermaksud: “Dan Kami jadikan mereka pemimpin-pemimpin yang menyeru (manusia) ke neraka dan pada hari kiamat mereka tidak akan ditolong.” (Surah Al-Qasas ayat 41)

Lebih dahsyat lagi Bukhari dan Muslim meriwayatkan dari Usamah bin Zaid, dia berkata, saya mendengar Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:

Pada hari Kiamat didatangkan seorang laki-laki, lalu dilemparkan ke dalam neraka, usus daripada perutnya terburai, lalu dia berputar seperti keldai yang berputar di sekitar penggilingan. Para penghuni neraka mengerumuninya dan berkata: “Wahai Fulan, mengapa kamu seperti ini? Bukankah kamu memerintahkan kepada kebaikan dan melarang kemungkaran? Dia berkata: ‘Ya, saya memerintahkan kebaikan, namun saya sendiri tidak melakukannya dan saya melarang kemungkaran namun saya juga melakukannya.”

Justeru, dalam usaha kita membuat pilihan antara seorang pemimpin atau ketua yang baik dengan pemimpin yang tidak baik, pertimbangan yang waras dan penuh tanggungjawab perlu diutamakan demi kepentingan bangsa dan agama serta kehidupan generasi yang akan datang.

Catatan : Mohd Shauki Abd Majid

No Comments

    Leave a reply