Cara Stephen Hawking Sokong Palestin

Fisikawan terkemuka Stephen Hawking meninggal dunia pada hari Rabu (14/3), pada usia 76 tahun. Berita meninggalnya Hawking menggemparkan dunia. Pasalnya, dia dianggap sebagai orang yang memiliki sumbangan dan inovasi yang besar dalam bidang fisik dan kosmologi. Diantara teori yang dicetuskannya dan menjadi perhatian besar di jagat dunia sains adalah Teori Big Bang, Teori Gravitasi Kuantum, dan Radiasi Hawking.

 

Selain sebagai seorang ilmuwan yang cemerlang, Hawking juga dikenali sebagai orang yang menyokong perjuangan Palestin. Pada bulan Mei 2013, nama dan gambar Hawking menjadi berita utama di banyak media antarabangsa. Penyebabnya dia menolak hadir dan menjadi pembicara dalam sebuah acara persidangan di Yerusalem yang dianjurkan oleh Presiden Israel Shimon Peres masa itu .

 

Alasannya, Hawking menggap dasar rejim Israel terhadap Palestin cenderung menimbulkan bencana. Sebelumnya Hawking menerima sejumlah email dari akademik Palestin. Mereka berharap Hawking untuk mempulau persidangan berkenaan. Dan Hawking menyetujui cadangan itu.

 

Dalam sebuah surat, Hawking menyatakan bahawa seandainya beliau dapat menghadiri persidangan itu, beliau akan menyampaikan apa yang dilakukan rejim zionis Israel itu akan menyebabkan bencana.

 

Keputusan Hawking yang mempulau persidangan tersebut disambut suka cita oleh para ahli akademik dan aktivis Palestin.

 

Sokongan Hawking untuk bangsa Palestina tidak hanya itu. Beliau juga melakukan penggalangan dana di akun Facebooknya untuk disumbangkan kepada Kolej Fisika Palestin (Palestinian Advanced Physics School). Dengan menggalang dana, Hawking juga berhasrat untuk menubuhkan sekolah-sekolah fisika lainnya di Palestin.

 

Stephen Hawking lahir pada 8 Januari 1942 di Britain. Ia belajar fisika di University College dan meneliti kosmologi di Cambridge University. Ketika usianya menginjak 21 tahun, ia terkena penyakit amyotrophic lateral sclerosis (ALS) atau penyakit Lou Gehrig. Semenjak itu, ia dijangka hanya boleh bertahan hidup selama dua tahun saja. Namun nasib berkata lain, ia terus hidup hingga usia 76 tahun.

 

A Brief History of Time, bukunya yang ditulis pada 1988  menjadi salah satu buku yang paling popular di dunia setelah terjual lebih dari 10 juta naskah. (nu.or.id)

No Comments

    Leave a reply