Fatah dan Hamas Berdamai, Rakyat Palestin Bersuka Cita

Hamas dan Fatah, dua kumpulan Palestin yang selama satu dekad bermusuhan akhirnya menandatangani kesepakatan perdamaian, pada Khamis (12/10). Hal ini berlangsung setelah Hamas setuju menyerahkan pusat pentadbiran ke atas Gaza.

 

Kota Gaza diperebutkan dua parti tersebut dalam sebuah konflik bersenjata pada 2006. Hamas yang kala itu berjaya menguasai Gaza direspons Mesir dan Israel dengan menutup Jalur Gaza.

 

Kesepakatan perdamaian dijembatani oleh Mesir. Fatah merupakan gerakan pembebasan yang pro Presiden Palestin Mahmoud Abbas dan mendapat sokongan dari Barat. Sementara Hamas kerap mendapat label dari Israel dan negara-negara Barat sebagai organisasi pengganas.

 

Arab News melaporkan, berakhirnya pertikaian antara Hamas dan Fatah memperkuat Abbas dalam cubaan menghidupkan semula perundingan mengenai negara Palestin di wilayah-wiayah yang kini diduduki Israel. Konflik dalaman di Palestin dinilai menjadi hambatan utama dalam usaha perdamaian disebabkan Hamas menggunakan pendekatan perang dan seruan penghancuran atas Israel.

 

Pada hari Khamis, ribuan rakyat Palestin turun di jalanan Gaza sambil membawa pengeras suara dan mobil terbuka dalam rangka merayakan persatuan dua parti ini. Mereka bersuka ria sembari menyanyikan lagu-lagu kebangsaan dan melambaikan bendera Palestin dan Mesir.

 

Israel melihat kesepakatan Palestina ini secara hati-hati dengan mengatakan bahawa hal itu harus mematuhi kesepakatan antarabangsa sebelumnya dan persyaratan yang ditetapkan oleh orang tengah perdamaian Quartet Middle East, termasuk pengiktirafan atas Israel dan penghapusan senjata Hamas.

 

“Israel akan memeriksa perkembangan dan bertindak sesuai dengan keadaan semasa,” kata sebuah pernyataan dari pejabat Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, sebagaimana dipetik Arab News.

 

Hamas dan Fatah pada tahun 2014 sepakat membentuk sebuah pemerintah pakatan, namun kesepakatan tersebut terjejas lantaran suasana saling curiga dan Hamas terus mendominasi Gaza. (Red: Mahbib)

 

www.nu.or.id

No Comments

    Leave a reply