Kecenderungan kuasa ke arah rasuah

Setelah membeli 14 kereta Mercedes Benz untuk exconya,kerajaan Pas kelantan dibidas lagi bila dikatakan ahli exco masing-masing menerima pemberian khas sebanyak 50,000 seorang.Kalau kekuasaan itu berkaitan dengan masyarakat,bangsa dan negara maka godaannya pun sangat banyak.Ia berkaitan dengan kemegahan diri,harta dan wanita.Rata-rata mereka yang mencebur diri dalam dunia politik hari ini  amat cenderung untuk tunduk kepada kegemerlapan material ini. Inilah tanda-tanda awal menunjukkan akan jatuhnya sesuatu kekuasaan itu besar atau kecil kuasa yang dipegangnya akibat godaan kemewahan yang menghancurkan itu.

Ingatlah dalam ilmu politik ada istilah power tends to corrupt, yang bermaksud kekuasaan cenderung kepada penyelewengan. Maknanya pengertian kepimpinan itu sendiri adalah kekuasaan di mana ia boleh membawa seseorang itu lupa diri sehingga mengabaikan segala yang dijanjikan dan dicita-citakan. Akhirnya kehancuranlah yang akan diterimanya.

“Nearly all men can stand adversity, but if you want to test a man’s character, give him power” demikian kata Abraham Lincoln. Petikan kata-kata ini  lazimnya dikemukakan dalam pembicaraan tentang kekuasaan dan godaan. Bahwa “semua orang tahan dengan kesengsaraan, tetapi apabila ingin mengetahui karakter seseorang, berilah dia kekuasaan”. Lincoln menempatkan kekuasaan sebagai ujian, apakah pemegang kekuasaan berkarakter pemimpin sejati atau imitasi. Sudah banyak “dalil kekuasaan” yang selaras dengan itu. Paling terkenal, barangkali, aksioma Lord Acton, “Kekuasaan cenderung diselewengkan oleh pemegangnya dan kekuasaan mutlak sudah pasti menyeleweng”. Juga, misalnya, Al Ghazali yang menyebut kekuasaan itu memabukkan, pemegangnya baru sadar ketika kekuasaan sudah tidak lagi ada dalam genggaman.

Mereka telah berlaku khianat walhal sebelum ini mereka bersumpah untuk memajukan rakayat namun sebaliknya mereka mengutamakan ksenangan diri sendiri dulu.Itulah sebabnya sebagai penguasa apabila dikritik oleh rakayat kita perlu mendengarnya,kalau ditegur tolonglah perhatikan jangan cari alasan-alasan yang tidak menasabah bagi menpertahankan diri bahawa apa yang dilakukan itu betul.

Apatah lagi sebagai sebuah parti politik yang memperjuangkan Islam dimana doktrin yang menyebut siapa yang memilih parti politik bercirikan Islam ini akan menperolehi pahala dan dengan pahala itu ia akan masuk syurga.Dunia budaya politik kita semakin berjauhan daripada nilai-nilai kesederhanaan.Tatkala rakyat membanting tulang dan berusaha gigih mencari sesuap nasi, tidak sedikit pun ahli politik datang memberikan semangat, bertanyakan khabar apakah hasil pada hari ini dapat menampung keperluan makanan sekeluarga untuk esok atau lusa? Kalau ada wakil rakyat yang datang pun hanyalah ketika musim pemilihan akan tiba, maka ketika itulah masing-masing mencari jalan menunjukkan keprihatinan yang mendalam.

Inilah jenis pemimpin politik menempelkan perjuangan peribadinya menggunakan selimut agama. Asap yang mengepul dalam gelanggang politik dimanifestasikan dengan petikan ajaran agama sehingga meyakinkan sesetengah orang bahawa apa yang sebut itu dilihat sebagai betul dan benar, sedangkan prosesnya adalah salah. Sesungguhnya,amalan-amalan inilah yang mengambarkan watak syaitan sebenar yang bertopengkan manusia. Bukan lagi manusia yang bertopengkan syaitan

Apabila agama dijadikan alat, maka nilai-nilai agama menjadi semakin rosak dan kekudusannya tidak dapat dipertahankan.  Persoalannya sekarang mengapa politik begitu besar untuk diraih dalam persekitaran agama, sedangkan keuntungannya adalah hanya berbentuk sementara dan dalam jangka pendek.Al-Quran sebagai hudan dan al-furqan telah jadi barang mainan ditangan ahli politik muslim dan ia tidak lagi berkait dengan dakwah yang bersifat moral.

Pertanyaan yang kita pecahkan secara jujur ialah apakah mereka memasuki medan politik itu sebenarnya  untuk mengubah keadaan hidup seseorang secara material dari keadaan sederhana kepada keadaan yang istimewa, atau hanya sekadar menyelimutkan agenda yang lain?

Diktum Machiavelli tentang tujuan menghalalkan cara telah lama dipraktikan oleh golongan ini.Agak sukar untuk kita menbezakan sekarang antara mana yang berupa politik Islam dan mana yang bukan.Batas nilai-nilai moral semakin hari menjadi semakin kabur. Imam Ghazali pernah menyatakan, Apabila suatu tujuan teramat suci dan mulia, sukarlah jalan yang harus ditempuh, dan banyaklah penderitaan yang akan ditemui di tengah jalan. Namun realiti tidak banyak pemimpin yang benar-benar berjiwa besar tapi lebih kepada besar nafsunya. Yang banyak dibicara ialah tentang projek itu dan ini, isteri berapa, dan yang dikira ialah harta kekayaan yang dimilikinya. Jauh sekali untuk mengambil secebis iktibar dari kehidupan Nabi s.a.w. yang sekadar tidur di atas tikar walhal ia adalah pemimpin besar jazirah Arab yang disegani pihak Romawi dan Persia.

Bagi pemimpin yang hatinya telah dipatrikan Allah s.w.t., kemewahan menjadi matlamat utamanya. Dengan sedikit kekuasaan di tangan itu ia boleh melakukan 1001 tipu daya dengan modus utamanya mengeksploitasi rakyat demi kepentingan diri. Di dalam keadaan seperti ini rakyat bagaikan lembu dicucuk hidungnya, ditarik-tarik lehernya ke sana ke mari semahunya. Segala hajat hidupnya dihitamputihkan oleh sekelompok manusia yang disebut Allah s.w.t. sebagai para penguasa yang melakukan kejahatan, juga kerap disebut dengan orang-orang yang hidup mewah.

Pengaruh golongan ini cukup kuat dalam membentuk watak manusia agar menghormatinya. Jika ada siapa yang berani menentangnya maka orang-orang yang berjaya dibelinya itu akan mempertahankannya dan ikut sama menentang. Bahkan tidak sedikit yang rela mati untuk membela para tuannya, yang tak lain para pemeras keringatnya.

Dalam satu hadis Nabi s.a.w. yang bermaksud: Apabila Allah menghendaki kebaikan bagi suatu kaum maka dijadikan para pemimpin mereka orang-orang yang bijaksana dan dijadikan para ulama mereka menangani hukum dengan adil, Juga Allah jadikan harta benda di tangan orang-orang yang dermawan. Namun jika Allah menghendaki keburukan bagi suatu kaum maka Dia menjadikan para pemimpin mereka orang-orang yang berakhlak buruk. Dijadikan-Nya orang-orang bodoh yang menangani hukum dan peradilan, dan harta benda dikuasai orang-orang yang kedekut.(Hadis riwayat Ad-Dailami)

Lebih ditakuti lagi ialah peringatan Nabi s.a.w. dalam satu sabdanya yang bermaksud:

Akan datang sesudahku penguasa-penguasa yang memerintahmu. Di atas mimbar mereka memberi petunjuk dan ajaran dengan bijaksana, tetapi bila telah turun mimbar mereka melakukan tipu daya dan pencurian. Hati mereka lebih busuk dari bangkai.
(Hadis riwayat Athabrani).

Untuk ini, Rasulullah s.a.w pernah memberikan ingatan secara sinikal,   “Jika kelak Byzantium dan Parsi dalam genggaman tangan kamu, apa nanti yang akan kamu lakukan?” Sahabat menjawab, “Ya Rasulullah, kami akan bertawakkal kepada Allah dan menjaga kepentingan rakyat.” Rasulullah s.a.w meneruskan, “Ketahuilah, jika kelak dua kerajaan besar itu sudah kamu tundukkan, maka kamu akan mementingkan diri dan kelompok sendiri. Kamu akan berlumba-lumba mengejar kesenangan dunia. Setelah itu kamu akan berperang dengan saudara kamu. Kamu juga akan menjangka berperang dengan saudara kamu merupakan jihad di jalan Allah sehingga kamu akan binasa kecuali jika kamu bertawakal kepada Allah.”

Jelas bahawa hati seseorang itu akan mudah berubah, berdolak-dalih setelah berhadapan dengan kesenangan dunia. Kesenangan dunia laksana arus sungai yang boleh menghanyutkan apa sahaja yang melintasinya. Seperti juga arus, sesuatu yang tidak dapat dihanyutkan ialah benda-benda yang mempunyai ikatan dasar yang kuat, maka mereka yang teguh pendirian dan kuat dengan perjuangan asal tidak akan mudah goyah meskipun ditawarkan dengan pelbagai kelebihan dan kesenangan.

Secara fakta kita melihat banyak orang yang mampu menjaga kedudukan niatnya dalam berpolitik dari awal sampai akhir. Melalui sentuhan lembut tangan-tangan mereka rakyat meneguk sedikit kebahgiaan hidup. Bagaimanapun, tidak sedikit di antaranya yang gagal mengawalnya. Bahkan merekalah salah satu sebab hancurnya sendi-sendi kehidupan masyarakat. Rakyat yang semula berada di buritan kesenangan duniawi bertambah merana kerana tingkah laku mereka.

Jenis peminpin yang bersikap umpama syaitan ini sukar untuk kita mengenalinya apatah lagi untuk mengawalnya. Semua ini merupakan angkara politik yang menjadikan kekuasaan sebagai matlamat utamanya.Nafsu politik telah menewaskan tujuan utamanya walaupun mereka beribadah siang dan malam yang sepatutnya menjadi medan kepada manusia untuk berlumba-lumba dalam kebaikan, menyemai nilai kasih sayang, menabur sedekah dan sebagainya.

Pada hakikatnya persekitaran sebenar tidak ada pemimpin politik yang mampu berkuasa sepanjang hayat dalam persekitaran politik moden.Kelangsungan politik hanya boleh dilihat berkesan bagi sesuatu tempoh tertentu. Ia bagaikan situasi di mana kita melarutkan gula atau garam di dalam air. Setelah mencapai tahap tepu, gula tidak lagi akan larut, maka ia akhirnya dilihat sebagai laibiliti kepada negara.Pada tahap yang dianggap laibiliti itulah rakyat mula menjadi bosan dan bencikan seseorang, walaupun pada pada peringkat awal kemunculannya ia dianggap sebagai seorang wira atau penyelamat. Setelah seseorang itu mencapai kekuasaan di peringkat puncak, ia akan mengheret kepada penyimpangan, sebagaimana diistilahkan berada di tahap mendaki turun. Maka ketika inilah seseorang pemimpin yang tidak membaca isyarat “perlu berundur” akan menghadapi pertembungan yang bakal mengheret rakyat ke kancah konflik,  permusuhan sesama sendiri.

Atas hakikat untuk mempertahankan kuasa, walaupun keadaan kuasa itu sudah menunjukkan kelemahan, persekitaran politik telah diadaptasikan sebagai medan perjuangan yang penuh tipu muslihat. Tentunya, perjuangan yang penuh muslihat itu akan mewarnakan imej politik sendiri sehingga menampakkan nilai-nilai yang kotor dan tidak bermoral. Dalam keadaan itulah adakalanya seseorang akan bertindak sejajar dengan falsafah “matlamat menghalalkan cara.”

Oleh Mohd Shauki Majid (Pengarah Media Dan Komunikasi Pertubuhan Kearifan Islam Malaysia(OMIW)

Sumber : malaysiadateline.com

Tags: , ,

No Comments

    Leave a reply