Mencintai Baginda syarat perkuat ummah

ISTILAH tidak kenal maka tidak cinta cukup tepat menggambarkan Rasulullah SAW. Amatlah rugi sekiranya umat Islam meninggalkan sirah Nabi Muhammad SAW yang dapat ditelusuri kisah hidupnya, sekali gus menghubungkan jiwa kita dengan rohani Baginda yang diangkat di tempat tertinggi oleh Allah SWT.

Tidak sukar untuk mengenali Rasulullah SAW kerana segala kisah Baginda termaktub dalam al-Quran secara jelas, manakala perbuatan dan amalannya dapat dibaca menerusi tinggalan hadis yang diriwayatkan sahabat untuk dijadikan panduan hidup masyarakat Islam pada setiap zaman.

 Apatah lagi dalam konteks hari ini, masyarakat termasuk umat Islam berdepan dengan krisis nilai sehingga turut memberi implikasi negatif kepada akhlak, jati diri dan kemanusiaan.

Hal ini dapat ditangani sekiranya kita dapat mengangkat semula Rasulullah SAW dalam segenap aspek kehidupan, sekali gus sentiasa berusaha ke arah menjadi umat yang lebih baik bukan sahaja di dunia tetapi mendapat syafaat Baginda di akhirat kelak.

Pendakwah, Zul Ramli Mohamad Razali, berkata antara kemelut nilai yang melanda manusia hari ini adalah tidak dapat mengenal pasti apakah perkara paling penting dan perlu dihargai serta dimanfaatkan sebaik-baiknya.

Elak kepentingan duniawi

“Adakalanya kita menganggap satu perkara itu sebagai bernilai sedangkan sebenarnya ia tidak langsung memberi manfaat.

“Nilai yang penting untuk manusia adalah kembali kepada jalan kebenaran hingga mereka akan faham perlunya seseorang yang memimpin supaya tidak terjerumus ke arah jalan menghancurkan.

“Antara perkara perlu diperbetulkan ialah manusia lebih banyak melihat kepentingan duniawi tanpa mengetahui cinta kepada Nabi Muhammad SAW yang amat bernilai harganya,” katanya.

Zul Ramli berkata, tidak mustahil untuk menggapai cinta Nabi Muhammad SAW walaupun pada zaman ini kita tidak mampu atau berpeluang melihat wajah atau berdepan dengan Baginda.

“Perasaan cinta tidak hanya wujud dengan melihat Rasulullah SAW kerana pada zaman Baginda dulu, ada manusia yang melihatnya tetapi masih ingkar dan tidak menunjukkan cinta.

“Jadi, faktor yang mengaitkan sukar untuk mencintai Nabi Muhammad SAW kerana tidak melihatnya adalah tidak tepat kerana kita masih boleh mengenalinya dengan menggunakan mata hati.

“Walaupun kita berada di dunia akhir zaman, ia tidak menghalang untuk mengenali Rasulullah SAW dan perasaan cinta itu wujud dalam hati setiap daripada umat Islam,” katanya.

Beliau berkata, cinta fitrah bagi setiap manusia. Apabila melihat kepada perkara atau benda cantik, secara tidak langsung kita akan mudah tertarik kepadanya.

“Semua perkara baik, cantik dan indah ada pada Rasulullah SAW. Jika kita lihat semula kepada sirah Baginda, jelas gambaran yang diberikan sangat sempurna khususnya akhlak,” katanya.

Bagaimanapun, katanya, perasaan cinta tidak akan timbul sekiranya tiada usaha mengenali Rasulullah SAW secara serius dan antara cara mengenali ialah sirah, hadis serta akhlak Baginda.

Memperjelas akhlak Baginda

“Jika sekadar kenal menerusi sirah, ia tidak cukup lengkap kerana orang bukan Islam juga mengenali Nabi Muhammad SAW menerusi cara sama, bahkan mungkin mereka hafaz riwayat Baginda dengan lebih baik daripada kita.

“Malah, orang yang berulang-alik belajar hadis juga mungkin ada kelemahan dalam memupuk cinta terhadap Nabi Muhammad SAW sekiranya meninggalkan aspek paling penting, iaitu melihat akhlak Baginda,” katanya.

Justeru Zul Ramli berkata, antara peranan pendakwah hari ini adalah memperjelaskan akhlak Baginda akan mendorong kita untuk mengenal dan menzahirkan kecintaan Nabi SAW kepada masyarakat.

“Apabila kita tengok akhlak Nabi Muhammad SAW, pastinya akan terpaut, termasuk dalam kalangan orang Barat sendiri yang mengakui Baginda, tokoh yang hebat.

“Jika kita imbas kembali, zaman Baginda dulu, Islam berkembang pesat dan kuat yang semuanya atas faktor sama, iaitu adanya Rasulullah SAW.

“Amat penting untuk kita pupuk cinta Nabi ini kerana musuh Islam melihat Rasulullah SAW sebagai kekuatan utamanya,” katanya.

Suntik kesedaran

Antara ancaman dan agenda musuh, termasuk membuatkan masyarakat Islam lupa mengenai kisah Nabi Muhammad SAW yang turut dibawa menerusi orang Islam sendiri sehingga mengeluarkan pelbagai dakwaan palsu untuk menjatuhkan Islam.

“Racun paling berbahaya adalah menerusi pemikiran yang berlaku tanpa sedar hingga ada dalam kalangan umat Islam mempersenda dan mempertikaikan amalan selawat.

“Cara untuk mengatasinya, saya kira umat Islam perlu menjadi lebih kuat berbanding golongan ini, antaranya dengan menyuntik semula kesedaran terhadap mencintai Rasulullah SAW,” katanya.

Beliau menambah, kesedaran terhadap hal ini perlu diberikan kepada semua golongan daripada pemimpin dan ulama hingga ibu bapa serta generasi baharu.

“Apabila setiap diri dalam umat Islam ada matlamat, maka secara tidak langsung ia akan digerakkan secara menyeluruh demi agama,” katanya.

Sumber : Berita Harian

No Comments

    Leave a reply