Menolak Hadiah

Dalam kitab Tadzkirah al-Auliya, Fariduddin Attar menceritakan Imam Junaid menolak pemberian orang kaya untuk dirinya. Diceritakan:

 

أن شحصا من أهل الثروة أهدي الجنيد رحمه الله خمس مئة دينار فلما وضع بين يديه قال الجنيد: ألك غيره؟ قال: نعم, لي مال كثير. قال: تطلب غيره؟ قال: نعم. قال الجنيد: فأنت أولي بهذا منّي, فإني ما أجد شيئا من هذا, وليس لي طلب بحمد الله ولا طمعٌ.

 

Seorang yang sangat kaya memberikan hadiah untuk Imam Junaid al-Baghdadi, wang lima ratus dinar. Ketika wang itu diserahkan padanya, Imam Junaid berkata: “Apakah kau memiliki harta lain?”

Orang itu menjawab: “Iya. Aku memiliki harta yang sangat banyak.”

Imam Junaid bertanya: “Apa kau masih memerlukan harta lainnya?”

Ia menjawab: “Tentu saja.”

Imam Junaid berkata: “Maka kau lebih berhak atas wang ini daripada aku. Aku tidak merasa memerlukan wang ini. Alhamdulillah, aku tidak meminta dan menginginkannya.” (Fariduddin Attar, Tadzkirah al-Auliyâ’, alih bahasa Arab oleh Muhammad al-Ashîliy al-Wasthâni al-Syâfi’i (836 H), Damaskus: Darul Maktabi, 2009, hlm 438).

 

Jangan pandang kisah di atas sebagai kebencian para sufi terhadap dunia, tidak. Kisah di atas adalah gambaran besar bahawa dunia beserta kemewahannya tidak memperhamba hati mereka. Meski Imam Junaid mengatakan tidak memerlukan wang, bukan bermakna beliau seorang pemalas yang memenuhi keperluan hidupnya dengan meminta-minta.

 

Imam Junaid adalah seorang pekerja keras. Orang-orang biasa memanggilnya dengan julukan al-Qawariri yang ertinya pedagang pecah belah. Apa yang dijalani para sufi seksdar mengamalkan zuhud. Dan, tujuan zuhud bukan untuk menjadi miskin, tapi membersihkan hati dari silaunya dunia.

 

Salah seorang sufi besar, Sayyid Abu al-Hasan al-Syadzili pernah mengatakan kepada muridnya, Abu al-Abbas al-Mursi: “I’rifllah, wa kun kaifa syi’ta—kenalilah Allah, jadilah apapun yang kau mahu.” (Abdul Halim Mahmud, Qadliyyah al-Tashawwuf,al-Madrasah al-Syadziliyyah, Kairo: Darul Ma’arif, tt, hlm 44). Mengenali Tuhan harus didahului dengan mengenali diri sendiri. Bermula dari mengenali sifat buruknya sehingga sifat-sifat baiknya. Jika seseorang telah berhasil mengenali dirinya, dia akan mengenali Tuhannya.

 

Orang yang telah mengenal Tuhannya, tidak mungkin melakukan hal-hal yang menjauhkan dirinya dari rida Tuhannya. Meski hidup bergelimang harta, dia tidak akan jatuh dalam kubangan perhambaan dunia. Lagipula, mengenali Tuhan tidak seperti perlumbaan, yang ketika sampai di garis penamat maka perlumbaan selesai. Mengenali Tuhan adalah jalan bersambung, yang harus terus-menerus dilalui tanpa berhenti. Garis penamatnya adalah ketika Tuhan memanggil kita.

 

Sayyid Abu al-Hasan al-Syadzili adalah salah satu daripada sekian banyak sufi kaya. Hartanya sangat melimpah. Namun, dia tidak pernah ragu menghabiskannya sekaligus untuk membantu orang-orang yang memerlukan. Kehilangan semua harta tidak membuat hatinya berat dan bersedih.

 

Mendapatkan banyak harta tidak membuatnya terlena dalam pesona dunia. Sebab itu dia mengatakan: “Kenalilah Allah, jadilah apapun yang kau mahu.” Dia gemar mengenakan pakaian mewah dan kemas. Bukan kerana terjebak dengan tren busana masa kini, melainkan sebagai sarana dakwah.

 

Suatu ketika ada orang yang bertanya kepadanya: “Mâ ‘abdu Allah bi mitsli hadza al-libâs alladzî ‘alaika—hamba Allah macam apa yang memakai pakaian seperti ini?” Sayyid Abual-Hasan al-Syadzili menjawab:

 

لباسي يقول: أنا غني عنكم فلا تعطوني, ولباسك يقول: أنا فقير إليكم فأعطوني

 

“Pakaianku bicara: Saya lebih kaya dari kalian maka jangan memberiku (apapun), sedangkan pakaianmu bicara: Saya orang miskin bagi kalian maka berikanlah (sesuatu) padaku.” (Dr. Abdul Halim Mahmud, hlm 43).

 

Dengan mengenakan pakaian bagus, Sayyid Abu al-Hasan al-Syadzili mengundang semua orang yang memerlukan untuk meminta bantuannya. Mereka tidak segan kerana mereka tahu bahawa Sayyid Abu al-Hasan al-Syadzili adalah orang yang sangat kaya.

 

Ramai di antara mereka yang kemudian menjadi muridnya. Untuk orang-orang seperti Imam Junaid dan Sayyid Abu al-Hasan al-Syadzili harta bukanlah apa-apa. Hilang tidak meninggalkan sesal.

 

Dari perspektif tersebut, penolakan Imam Junaid tidak dapat dikategorikan sebagai orang sombong, melainkan pandangan pribadinya bahawa orang yang memberikan wang kepadanya lebih berhak daripada dirinya. Kerana dia masih memerlukannya, sedangkan Imam Junaid tidak benar-benar memerlukannya.

 

Mengambil sesuatu di luar keperluannya, apalagi hasil dari pemberian, menurut para sufi kurang elok dilakukan. Bagi mereka keadaan hati adalah segalanya. Lahirnya miskin tapi hatinya lapang, dia sangat kaya. Lahirnya kaya tapi hatinya miskin, dia sangat miskin.

 

Para sufi sudah tidak perduli lagi bagaimana dunia memandang mereka. Cibiran atau herdikan tidak bermakna apa-apa bagi mereka. Pandangan Allah dan kesusahan manusia menjadi perhatian terpenting mereka.

 

Dalam huraiannya yang indah, Imam Junaid menggambarkan sosok sufi dengan ungkapan:

 

الصُّوْفِيُّ كَالْأَرْضِ يُطْرَحُ عَلَيْهَا كُلُّ قَبِيْحٍ, وَلَا يَخْرُجُ مِنْهَا إِلَّا الْمَلِيْحُ

 

“Sufi itu selaksa bumi, dilemparkan yang menjijikan kepadanya, dan—tetap saja bumi—tidak mengeluarkan (sesuatu yang buruk) darinya selain keelokan.” (Ibnu ‘Ajibah, Mi’raj al-Tasyawwuf ‘ala Haqaiq al-Tashawwuf, Maghrib: Darul Baidha’, tt, hlm 26). Wallahu a’lam.

 

www.nu.or.id

No Comments

    Leave a reply