MORAL POLITIK PEMIMPIN

Jika kita melihat perilaku sebahagian besar ahli politik sekarang yang akhir-akhir ini berusaha menghalalkan segala cara untuk kepentingan tertentu, banyak yang berkesimpulan bahawa politik adalah sesuatu hal yang rendah, kotor, culas, dan penuh dengan tipu daya.

Sebahagian mereka berpendapat bahawa politik adalah sesuatu yang tidak ada hubungannya dengan moral. Dalam pandangan mereka, politik adalah sesuatu yang lain, dan moral adalah sesuatu yang lain pula. Pemahaman semacam ini boleh menimbukan anggapan negatif terhadap para pemimpin politik.

Walau bagaimanapun, apabila kita melihat realiti yang kini sedang terjadi, pandangan di atas ada benarnya juga. Politik mewakili dunia kelam di dasar bumi, sedangkan moral mewakili dunia terang di langit tinggi, mengawang tanpa pernah menyentuh bumi. Politik dimainkan oleh orang-orang yang fikirannya tertuju kepada usaha memperkaya diri dan kelompok tertentu, sementara moral menghindar jauh menuju halaqah-halaqah zuhud yang tidak mahu bersentuhan dengan pihak yang disebut diatas. Akibatnya politik berjalan sendiri tanpa ada kawalan khusus dan lepas dari bimbingan moral. Untuk memenangkan sebuah perlawanan politik misalnya orang tidak segan-segan melacurkan diri dengan pihak apa sahaja termasuk dengan penjahat-penjahat sekalipun. Ketika itu, politik di mata mereka adalah untuk politik dan kekuasaan bagi mereka adalah untuk kekuasaan.

Lalu apakah memang begitu kehidupan politik yang sebenarnya? Apakah memang begitu seharusnya seorang pemimpin dalam berpolitik? Jawabnya adalah tidak. Dalam hal ini Al-mawardi salah seorang pemikir islam berkata bahawa antara agama dan politik bagaikan dua sisi dari satu mata uang yang sama. Antara keduanya tidak dapat dipisahkan. sekiranya yang satu berpisah dengan yang lainnya, maka yang lainnya itu tidak akan ada gunanya untuk masyarakat. Al-mawardi berkata politik adalah cara untuk mengatur dunia, sementara agama adalah alat untuk mengawal jalannya politik. Ketika politik dilepaskan dari agama, maka ketika itu nafsu dan keserakahan sosial pelaku politik akan bermaharajarela. Hal seperti itu tentu sangat berbahaya untuk kelangsungan hidup sebuah kaum atau bangsa dalam arti yang sebenar.

Kemudian, bagaimana cara menyatukan kedua hal yang sering dianggap berbeza itu dalam diri seorang pemimpin? Dalam perkara ini sahabat Nabi Saidina Ali as, memberi contoh tauladan baik kepada kita semua. Beliau adalah sahabat dan sekaligus menantu nabi ini, kepemimpinannya adalah politik sementara dirinya adalah moral. Politiknya adalah produk dari moralnya. Oleh sebab itu bila kita menginginkan politik di negeri ini berlaku secara baik maka pilihlah pemimpin yang bermoral baik.

Catatan: Prof. DR. H. Alaiddin Koto, MA.

No Comments

    Leave a reply