Muna Abusulayman: Sosok yang Berani Berbeza dari Saudi

Muna lahir 44 tahun yang lalu di Amerika ketika ayahnya tengah melakukan kajian di sana. Kembali ke Saudi Arabia dan belajar di negeri asalnya, Muna kemudian mengikuti ayahnya tinggal sekitar dua tahun di Malaysia.

 

Muna ingat bahawa dia belajar wajah Islam yang lain saat berada di Malaysia di mana etnik Melayu, Cina dan India berinteraksi dengan rukun, dan bagaimana Islam memberi ruang bagi perempuan untuk terlibat di masyarakat. Muna tentu membandingkannya dengan negeri asalnya.

 

Pengalaman itu memberi kesan yang begitu mendalam mengenai praktek Islam di Asia Tenggara, di seputar wilayah nusantara tersebut, membawa Muna menyuarakan dan menampilkan wajah dan suara Islam yang berbeza dengan Islam mainstream ala Wahabi di negaranya. Lihatlah bagaimana ia mengenakan hijabnya, yang mirip tudung ala dunia Islam Melayu sebelum tahun 1980-an. Rambutnya terdedah. Solekan wajahnya terlihat jelas. Tapi Muna tidak peduli itu. Ia ingin dikenali dengan apa yang ada di dalam kepalanya, bukan yang membungkus kepalanya.

 

Muna kembali ke Amerika untuk menempuh pendidikan lanjutannya. Kemudian bekerja 8 tahun di Alwaleed bin Talal Foundation, dan akhirnya memutuskan menjalankan perniagaannya sendiri. Muna menjelma menjadi salah satu tokoh perempuan Saudi yang sangat berpengaruh. Ia menjadi salah satu pemandu rancangan televisyen popular Kalam Nawaem yang membahas tema sensitif seperti pendidikan untuk perempuan, seks, komedi, dan lainnya. Muna digelar sebagai Oprah-nya Saudi. Muna, yang telah menjadi salah satu simbol moden perempuan Arab, kerap diundang memberikan syarahan di pelbagai forum antarabangsa dan universiti kelas dunia. Dunia ingin mendengar idea-idea cerdasnya.

 

Muna mereka model hijabnya dan kemudian memproduksinya. Hijab ala Muna sekarang banyak dikenakan oleh perempuan Arab yang berpendidikan, dan meniti kerjaya di alam pekerjaan. Berbeza dengan trend hijab dewasa ini, Muna malah mengembangkan hijab yang mengikuti cita rasa fashion moden.

 

Tentu tidak semua lelaki senang melihat peranan yang dimainkan oleh seorang Muna AbuSulayman. Dan banyak pula perempuan yang mentohmah Muna yang telah memiliki dua anak dan bercerai dengan suaminya ini. Kelihatannya tidak mudah memang untuk para lelaki memiliki istri yang cantik, pandai dan mempunyai kerjaya yang cemerlang. Akan ada para suami yang berlindung di sebalik interpretasi klasik sejumlah ayat suci demi ego kelaki-lakian mereka.

 

Tidak mudah menjadi seorang Muna. Muna telah menjadi suara yang lain dari Saudi Arabia — di mana suara perempuan selama ini dianggap aurat, wajah mesti ditutup burqa dan peranan perempuan terhad di atas tilam dan dapur. Muna berani tampil berbeza.

nadirhosen.net

No Comments

    Leave a reply