Nabi Muhammad dan Sebiji Delima

Dikisahkan, suatu ketika Siti Khadijah r.a. meminta tolong Nabi Muhammad saw. untuk membelikannya buah delima. Ketika itu kebetulan, belum musim buah delima.

Dengan susah payah, Nabi Muhammad saw. akhirnya berjaya mendapatkan sebiji buah delima. Buah itu pun dibelinya dengan harga yang mahal. Setelah itu, Nabi bergegas pulang. Di tengah jalan, ia menjumpai seorang laki-laki yang terlihat sedih.

Rasulullah pun menegur lelaki itu, “Mengapa kau kelihatan sedih,?”

Dengan enggan laki-laki itu menjawab, “Istriku sedang hamil. Ia meminta buah delima. Sepanjang hari aku mencari ke mana-mana, tetapi aku tidak mendapatkannya. Istriku pasti sangat sedih,” kata lelaki itu, seraya tertunduk dan sedikit menitikkan air mata.

Melihat hal itu, Nabi merasa terharu. Tanpa berfikir panjang, baginda memberikan buah delimanya kepada laki-laki itu. Laki-laki itu kelihatan sangat gembira. Berkali-kali ia mengucapkan terima kasih kepada Nabi Muhammad saw.

Nabi Muhammad saw. kemudian balik ke rumah dengan tangan kosong. Tiba di rumah, baginda menceritakan kejadian yang baru sahaja dialaminya kepada Siti Khadijah r.a. Mendengar cerita suaminya, wanita berjuluk ath-tahirah (yang suci) itu sejenak terdiam.

Ia kemudian tersenyum dan berkata, “Kalau memang buah delima itu engkau berikan kepada orang yang memerlukan, aku ikhlas. Inilah sedekah kita.” (nu.or.id)

No Comments

    Leave a reply