PERPECAHAN JUGA SATU MUSIBAH

Kita percaya dan yakin bahawa segala bencana saperti tsunami, letusan gunung berapi, banjir  yang berlaku dimana-mana sahaja di muka bumi ini menuntut kita untuk berfikir dengan penuh kecerdasan spritual dan emosional atau dengan mata hati. Boleh jadi mereka melihatnya sebagai satu perbuatan sihir atau mitos atau boleh jadi juga mereka melihatnya semata-mata sebagai fenomena alam dan tidak mengaitkannya sedikit pun dengan Allah SWT.

Firman Allah yang bermaksud; “Aku akan memalingkan hati orang-orang yang sombong dan takbur di muka bumi ini dengan tiada alasan yang benar dari memahami ayat-ayat-Ku (yang menunjukkan Kekuasaan-Ku); Dan mereka yang bersifat demikian jika mereka melihat sebarang keterangan (bukti), mereka tidak beriman kepadanya, dan jika mereka melihat jalan yang membawa kepada hidayah petunjuk, mereka tidak mengambilnya sebagai jalan yang dilalui. Dan sebaliknya jika mereka melihat jalan kesesatan, mereka terus mengambilnya sebagai jalan yang dilalui. Yang demikian itu kerana mereka mendustakan ayat-ayat Kami dan mereka sentiasa lalai daripada-Nya”. (Surah al-Araf ayat 146)

Walaupun demikian, bencana itu mutlak dalam kekuasaan Allah. Dialah yang menentukan kepada siapa bencana itu dijatuhkan, bila, di mana, dan apakah jenis bencana yang akan diturunkan? Namun, untuk berapa lama dan sampai sejauh mana kesannya bagi yang bersangkutan serta lingkungan sekitarnya dan seterusnya.

Setiap bencana, musibah dan bala yang datang merupakan isyarat, peringatan daripada Allah untuk menguji keimanan seseorang. Makin tinggi kualiti keimanan seseorang, maka makin tinggi pula ujian yang dihadapinya.

Dalam hal ini Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Orang-orang yang ditimpa musibah, mereka mengucapkan, “sesungguhnya kita adalah milik Allah dan kepadanya kita kembali. Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk”. (Surah Al-Baqarah ayat 156 hingga 157)

Kalimat “Inna lillahi wa inna ilaihi raji’un” itu mengandungi terapi yang berasal dariada Allah dan Rasulnya bagi orang-orang yang ditimpa musibah dan bencana. Inilah terapi yang paling jelas dan paling besar manfaatnya. Kalimat ini mengandungi nilai yang sangat agung dan menjadi penghibur dari musibah yang dialaminya.

Nilai itu adalah setiap orang memastikan bahawa dirinya, keluarganya, harta dan anak- anaknya sesungguhnya adalah milik Allah semata-mata.

Musibah atau bencana sentiasa dihindari orang, sekecil apa pun dan biasanya selalu dikonotasikan dengan keburukan. Dalam sebuah riwayat yang berstatus mursal: Ikrimah menuturkan bahawa ketika lampu yang digunakan oleh Nabi SAW tiba-tiba terpadam, beliau mengucapkan, “Inna lillahi wa inna ilaihi raji’un!” lalu, ada sahabat yang bertanya, “Apakah peristiwa ini boleh disebut musibah, Ya Rasulullah?” Baginda menjawab, “Ya, setiap hal yang menyusahkan adalah musibah!”

Dengan memahami bahawa bencana itu mutlak dalam kekuasaan Allah, sekali gus menjadi peringatan dan ujian, seorang Muslim tidak akan mudah terikut dengan kejayaan orang yang hidupnya penuh maksiat dan dosa serta hidup dalam perpecahan. Perpecahan sekecil mana pun merupakan satu musibah apatah lagi perpecahan bangsa Melayu yang berlaku dalam masyarakat kita hari ini.

Sejarah sering membuktikan bahawa kejayaan mereka itu hanyalah fatamorgana, sekadar penangguhan daripada kehancuran yang sebenarnya. Itulah azab dari Allah yang diberikan kepada orang-orang yang ingkar kepada Allah dan ajaran-ajaran yang dibawa oleh para Rasul-Nya.

Anjuran untuk bersatu dipandang remeh oleh segolongan pihak yang mengutamakan parti daripada kepentingan ummah.

Inilah saatnya introspeksi diri mengapa musibah demi musibah kerap menimpa kita. Kerana segala sesuatu yang tidak kita inginkan di waktu yang tidak tepat, disebabkan oleh kesalahan yang kita perbuat sendiri, bukan datangnya dari Allah SWT. Bukankah setiap kesalahan dan kebaikan walaupun sekecil zarah akan diberi ganjaran? Jika demikian, tentu musibah dan kenikmatan yang kita dapatkan tidak lepas daripada kesalahan dan kebaikan yang kita lakukan.

Mereka tidak mengetahui bahawa lapang dan sempitnya rezeki tidak adakaitan nya dengan murka atau redha Allah, tetapi berkaitan dengan hukum-hukum alam yang diciptakan-Nya. Perolehan seseorang – positif atau negatif – berkaitan dengan sikapnya terhadap hukum-hukum alam yang mencerminkan kehendak Allah itu.

Sering kali kita menyatakan, “Itu takdir Ilahi.” Akan tetapi, bila nikmat-Nya yang kita perolehi, maka kata “takdir” tidak pernah teringat. Suatu hal yang luar biasa yang hanya terjadi sesekali, kita jadikan ia sebagai tanda-tanda dari Allah. Akan tetapi, bila itu terjadi berulang-ulang, kita lupa menjadikan sebagai tanda. Ketika itu, kita mengagumi atau memperhatikannya lagi. Padahal, pada hakikatnya, segala sesuatu adalah tanda-tanda daripada-Nya – tanda-tanda kebesaran dan kekuasaan-Nya.

Alam raya dan segala isinya, fenomena dan peristiwa-peristiwanya, yang terjadi berulang kali atau hanya terjadi sesekali, semua dinamai oleh al-Quran dengan ayat (tanda-tanda). “Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi; dan (pada) pertukaran malan dan siang; dan (pada) kapal-kapal yang belayar di laut dengan membawa benda-benda yang bermanfaat kepada manusia; dengan demikian juga (pada) air hujan yang Allah turunkan dari langit lalu Allah hidupkan dengannya tumbuh-tumbuhan di bumi sesudah matinya, serta Ia biakkan padanya dari berbagai-bagai binatang; demikian juga (pada) peredaran angin dan awan yang tunduk (kepada kuasa Allah) terapung-apung di antara langit dengan bumi; sesungguhnya (pada semua itu) ada tanda-tanda (yang membuktikan keesaan Allah, kekuasaan-Nya, kebijaksanaan-Nya dan keluasan rahmat-Nya) bagi kaum yang (mahu) mengguna akal fikiran. (Surah Al-Baqarah [2]:164).

Apakah kaitan antara manusia dengan alam? Pasti ada! Tumbuhan dapat tumbuh lebih subur jika ada usaha manusia berbakti kepada tanah. Tetapi banjir juga boleh terjadi jika manusia menebang pokok. Itu dua dari sekian banyak contoh yang mudah kita temui.

Di sisi lain, semakin banyak kita ketahui tentang alam raya, semakin banyak pula yang dapat di hasilkan dengan izin Allah. Demikian juga, semakin erat kerjasama antara manusia, semakin banyak pula manfaat yang dapat mereka perolehi.

Lalu, adakah kaitan antara kedurhakaan manusia kepada Allah seperti kekufuran dengan bencana alam? Agaknya tidak salah jika kita menegaskan bahawa al-Quran menyatakan adanya dosa dan pelanggaran yang dilakukan manusia mengakibatkan gangguan keseimbangan di darat, di laut dan udara. Ketiadaan keseimbangan itu, mengakibatkan bencana bagi makhluk termasuk manusia.

Semakin banyak perpecahan dan beraneka ragam dosa manusia, semakin parah pula kerosakan persekitarannya. Hakikat ini merupakan kenyataan yang tidak dapat ditolak lebih-lebih lagi suasana sekarang.

Demikian Allah SWT menciptakan semua makhluk, saling kait-mengait. Dalam perkaitan yang harmoni, lahir keserasian dan keseimbangan dari yang terkecil hingga yang terbesar, dan semua tunduk dalam peraturan Allah Yang Maha Besar.

Catatan: Ibnu Hayyan

No Comments

    Leave a reply