Saat Malaikat Tertawa dan Menangis

Malaikat sebagai makhluk ciptaan Allah, Tuhan Yang Maha Esa, sentiasa menjalankan tugas dengan baik, sebagaimana dijelaskan dalam ayat:

 

لَا يَعْصُونَ اللَّهَ مَا أَمَرَهُمْ وَيَفْعَلُونَ مَا يُؤْمَرُونَ

 

“…tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.” (QS at-Tahrim: 6)

 

Mereka ini makhluk pendahulu sebelum manusia yang bertugas dengan kadar kegagalan yang nyaris tiada, kecuali kisah Harut–Marut. Di antara 10 malaikat yang wajib diketahui oleh umat Islam adalah Malaikat Izrail. Dia adalah malaikat dengan tugas mengambil paksa nyawa; tidak dilewat-lewatkan dan tidak diawalkan. Semuanya sesuai dengan masa dan tempat tertentu, dan hanya kepada Allah, Tuhan Yang Maha Esa kita semua kembali.

 

Tentang Malaikat Izrail dalam kitab Hikaya Shufiyah diceritakan, suatu ketika Malaikat Izrail ‘alaihissalam ditanya:

 

هل ضحكت قط؟

 

“Apakau engkau juga pernah tertawa?”

 

قال : نعم، ضحكت مرة، وبكيت مرة

 

“Ya, aku pernah tertawa sekali, dan menangis sekali. Pertama, aku tertawa kepada laki-laki yang telah melakukan tawar-menawar harga kasut yang tidak akan rosak sehingga masa lima tahun, sementara aku mengambl nyawanya ketika dia sedang melakukan transaksi. Hehehe,” tawa Malaikat.

 

Kedua, aku bersedih ketika ada perempuan yang memiliki dua anak yatim yang masih comel. Perempuan itu menyeberang sungai dengan anaknya satu-satu. Anak pertama telah diturunkan di tepi sungai, sementara ketika hendak mengambil yang anak kedua, dengan kuasa Allah, tiba-tiba air mengheret menenggelamkan ibu dua anak yatim tersebut dan meninggal. Kejadian tersebut membuatku terharu, kerana ada dua anak kecil yatim dan terpisah oleh keadaan, sementara ibunya telah meninggalkan mereka.

 

Hingga akhirnya, Allah SWT menunjukkan kepada suatu masa depan bagi mereka berdua, iaitu anak pertama akan menjadi Raja Penjuru Timur, dan seorang yang lain akan menjadi Raja penjuru Barat. Dan Allah, Maha Suci, Dialah Dzat pengelola segala sesuatu, tiada Tuhan selain-Nya.”

 

Hikayat ini menyiratkan pesan, antara lain, tentang terbatasnya waktu manusia dalam menikmati harta dunia. Manusia mungkin punya keinginan dan angan-angan panjang tentang masa depan kenikmatan. Tapi pada penghujungnya, Allah mempunya takdir dan rancangan sendiri atas had umur manusia di alam fana ini.

 

Kematian terjadi bila-bila, tanpa ada notis baik pada masa suka mahupun duka. Pada masa “wajar” ataupun tak disangka-sangka dan tidak diharapkan sama sekali. Takdir ini pun tak dapat dihakimi mutlak sebagai keburukan. Kerana di belakangnya ada takdir lain yang tidak diketahui hamba-Nya.

 

www.nu.or.id

No Comments

    Leave a reply