Sabar Menghadapi Dugaan Ala Nabi Ayub

Mengikut sahibul hikayat, sehingga umur 60 tahun, Nabi Ayub hidup diliputi oleh nikmat Tuhan di dalam suatu rumah tangga yang bahagia bersama istri yang setia dan anak-anak yang mencintainya. Tiba-tiba beliau ditimpa malapetaka; rumah dihanyutkan banjir, anak-anak meninggal di waktu muda, dan dirinya ditimpa penyakit.

 

Setelah beberapa bulan menderita dengan pelbagai dugaan, istrinya berkata kepadanya, “Engkau seorang nabi dan doamu dikabulkan Tuhan. Sudah begitu teruk penderitaanmu, belum jugakah engkau hendak memohon kepada Ilahi agar dibebaskan dari bala bencana?”

 

Dengan senyum tenang Nabi Ayub menjawab, “Saya malu mengangkat mukaku agar dilepaskan dari pada bencana yang belum lama saya tanggung ini. Sebab saya tidak pernah lupa berpuluh tahun lamanya saya menerima nikmat-Nya.”

 

Kita semua pasti pernah merasakan suka dan duka. Padahal kedua-duanya mengandungi nilai yang membawa pada kebaikan. Akan tetapi, tak dinafikan sangat sukar bagi kita untuk bersyukur saat mendapat nikmat dan bersabar saat mendapat dugaan. Padahal kedua-duanya merupakan ujian bagi manusia.

 

Ibnu al-Jauzi berkata, “Ketika kita berjaya melalui kepayahan, kebahagiaan akan mengabadi. Sebaliknya, ketika melepasi kebahagiaan, penyesalan yang akan mengabadi.”

 

Anas meriwayatkan bahawa Rasulullah bersabda, “Seorang penduduk neraka yang ketika di dunia paling berlimpah kenikmatan, didatangi malaikat. Setelah dihumban satu kali ke dalam api neraka, ia lalu ditanya, “Wahai anak adam, apakah kamu pernah melihat kebaikan? Apakah kamu pernah merasakan kebahagiaan? Ia menjawab, “Demi Allah, tidak, wahai Tuhanku.’

 

“Kemudian, seorang penduduk syurga, yang ketika di dunia hidupnya paling sengsara, juga didatangi malaikat. Setelah dimasukkan satu kali ke dalam surga, ia lalu ditanya, ‘Wahai anak adam, apakah kamu pernah melihat kesengsaraan? Apakah kamu pernah merasakan penderitaan? ia menjawab, ‘Demi Allah, tidak pernah, aku tidak pernah merasakan kesengsaraan, tidak pula melihat penderitaan.”

 

Kebanyakan dari kita menganggap bahawa musibah adalah masalah dan kenikmatan bukan masalah. Padahal hakikatnya, keduanya memiliki cabaran yang perlu dijawab. Saat kita mendapat nikmat, kita bersykurkah atau kufur?

 

Kisah Nabi Ayub di atas menunjukan betapa ia sangat sabar menghadapi dugaan yang sangat berat. Dan sebelumnya, beliau selama 60 tahun hidup dalam kenikmatan. Hal ini menunjukan bahawa kebahagiaan dan kesengsaran merupakan dua perkara yang selalu beriringan. Terkadang memang kita bahagia, terkadang pula kita mendapat sengsara.

 

Motivasi dan iktibar yang dapat kita ambil dari kisah Nabi Ayub adalah bahawa ketika beliau mendapatkan musibah, beliau sabar dengan mengingat bahawa beliau pernah merasa bahagia. Sehingga beliau malu  mengangkat muka beliau agar dilepaskan dari pada bencana yang belum lama beliau tanggung, sebab beliau berpuluh-puluh tahu merasakan kenikmatan dari Allah.

 

Kenapa kita bersedih terlalu dalam, padahal musibah kita tak sebesar Nabi Ayub. Teruslah ketuk pintu langit, panjatkan doa terus menerus kepada-Nya. Agar musibah, derita yang kau alami segera diganti dengan kebahagiaan. Jangan lupa berdoa juga agar saat kau bahagia tak lupa untuk bersyukur. (www.nu.or.id)

 

 

No Comments

    Leave a reply