Sayyidina Ali dan Orang Tua Nasrani

Dalam sebuah hadis qudsi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: Sesungguhnya setiap pagi dan petang Allah SWT selalu memandang wajah orang yang sudah tua, kemudian Allah SWT berfirman: Wahai hamba-Ku, semakin tua usiamu, semakin keriput kulitmu, semakin lemah tulangmu, semakin dekat ajalmu, semakin dekat pula engkau bertemu dengan-Ku. Malulah kerana-Ku, kerana Aku pun malu melihat ketuaanmu, dan Aku pun malu menyiksamu di dalam neraka.

Dikisahkan bahawa pada suatu ketika Sayyidina Ali karramallahu wajhah sedang tergesa-gesa berjalan menuju masjid untuk melakukan jamaah subuh. Akan tetapi dalam perjalanan – di depan beliau – ada orang tua yang berjalan dengan tenang. Kemudian Sayyidina Ali memperlambat langkah kaki tidak mendahuluinya kerana memuliakan dan menghormati orang tua tersebut.

Hingga hampir mendekati waktu terbit matahari, barulah beliau sampai dekat pintu masjid. Dan ternyata orang tua tersebut berjalan terus tidak masuk ke dalam masjid. Kemudian Sayyidina Ali karramallahu wajhah akhirnya mengetahui bahawa orang tua tersebut adalah seorang Nasrani.

Pada masa Sayyidina Ali karramallahu wajhah masuk ke dalam masjid beliau melihat Rasulullah beserta jamaah sedang dalam keadaan ruku’. (Sebagaimana diketahui bahawa ikut serta ruku’ bersama dengan imam bermakna masih mendapatkan satu rakaat). Rasulullah waktu itu memanjangkan waktu ruku’nya hingga kira-kira dua ruku’. Kemudian Sayyidina Ali karramallahu wajhah ber-takbiratul ihram dan langsung ikut serta ruku’.

Setelah selesai shalat para sahabat bertanya kepada Rasulullah: Wahai Rasulullah tidak biasanya engkau ruku’ begitu lama, ada apakah gerangan? Baginda menjawab: Pada waktu aku telah selesai ruku’ dan hendak bangkit dari ruku’ tiba-tiba datang malaikat Jibril AS meletakkan sayapnya di atas belakangku, sehingga aku tidak dapat bangkit dari ruku’. Para sahabatpun bertanya: Mengapa terjadi demikian? Beliau menjawab: Aku sendiri pun tidak tahu.

Kemudian datanglah malaikat Jibril AS dan berkata: Wahai Muhammad, sesungguhnya Ali waktu itu sedang bergegas menuju masjid untuk jama’ah shubuh, dan di perjalanan ada orang tua Nasrani berjalan di depannya, Ali pun tidak mengetahui orang tua itu beragama Nasrani.

Ali tidak mahu mendahuluinya karena dia sangat menghormati dan memuliakan orang tua tersebut. Kemudian aku diperintah oleh Allah SWT untuk menahanmu ketika ruku’ sampai Ali datang dan tidak terlambat mengikuti jama’ah shubuh. Selain itu Allah SWT juga memerintah malaikat Mikail untuk menahan matahari menggunakan sayapnya hingga matahari tidak bersinar sampai jama’ah selesai.

Demikianlah hikmah kisah teladan Sayyidina Ali karramallahu wajhah yang sangat menghormati dan memuliakan orang yang tua walaupun beragama Nasrani. Semoga bermanfaat bagi kita semua. Kisah ini dipetik dalam kitab Qomi’ Attughyan karya Syekh Nawawi bin Umar al-Bantani. (nu.or.id)

No Comments

    Leave a reply