SEBAHAGIAN ORANG PERNAH MELAKUKAN TATHAIYUR…APA ITU TATHAIYUR?

Apa itu tathaiyur? Sebahagian orang mesti pernah melakukannya dan sebenarnya, bertathaiyur itu adalah syirik.

Contoh-contoh Tathaiyur:

– Tergigit lidah kononnya ada orang mengumpat hal kita.

– Kupu-kupu masuk rumah kononnya ada orang yang nak datang.

– Ambil gambar 3 orang kononnya salah satunya akan pendek umur.

– Keluar rumah terlupa sesuatu kononnya jangan patah balik kerumah atau sesuatu musibah akan berlaku.

– Rebus anak lesong, kononnya tolak hujan.

– TIdak dapat merasa sesuatu makanan kononnya jilat telapak jari supaya tidak kempunan.

– Diberak burung kononnya ada rezeki.

– Air minuman tumpah kononnya tiada rezeki.

– Sedang berbicara cicak berbunyi kononnya tanda perbualan itu benar.

– Menjamah makanan sebelum keluar rumah kononnya supaya tidak kempunan.

– Jumpa ular melintas di jalan, kononya ada sesuatu yang buruk berlaku hari itu.

– Mimpi berak, kononnya akan ditimpa sakit.

– Burung hantu bersahutan, kononya ada orang meninggal.

Kenapa dikatakan syirik? 

عن ابن مسعود رضي الله عنه قال : قال رسول اللّه، صلى الله صلى الله عليه وسلم : الطيره شرك، الطيره شرك، وما منا الا ولكن يذهبه بالتوكل

“Dari Ibnu Mas’ud R.A berkata: Telah bersabda Rasulullah S.A.W : Bertathaiyur itu syirik, bertathaiyur itu syirik, dan tiada diantara kita yang tidak terlibat dengannya kecuali akan dijauhkan oleh Allah dengan bertawakkal”.
(H/R Ahmad [3411] at-Tibb. Turmizi [1539] as-Sair)

Bahaya At-Tathayyur…

“At-Tathayyur” dapat meniadakan “At-Tauhid” dari dua sisi:

1. Pelaku “At-Tathayyur” telah menghilangkan tawakkalnya kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala, serta bersandar kepada selain Allah Subhanahu Wa Ta’ala. Padahal Allah Subhanahu Wa Ta’ala adalah satu-satunya tempat bergantung. Sebagaimana disebutkan dalam surah Al-Ikhlas ayat ke-2 (yang ertinya):
اَللّٰهُ الصَّمَدُ‌ ۚ
Allah tempat meminta segala sesuatu.
[QS. Al-Ikhlas: Ayat 2]

BACA:  Rezeki Terasa Sempit dan Berat. Ini 3 Punca Utama Kita Terlepas Pandang.

Dan perintah Allah Subhanahu Wa Ta’ala:

فَاعْبُدْهُ وَتَوَكَّلْ عَلَيــــهِ

“Maka sembahlah Dia, dan bertawakkallah (hanya) kepada-Nya.” (Hud: 123)

2. Pelaku “At-Tathayyur” sesungguhnya bergantung kepada sesuatu yang tidak ada hakikatnya, bahkan hal itu hanya sebuah dugaan dan khayalannya sahaja (yang tidak layak untuk dijadikan tempat bergantung).

Jangan “berjabat” dengan jin dan syaitan yang memanipulasi fikiran manusia.

Sumber : islamituindah.my

No Comments

    Leave a reply