TERORISME DAPAT DITAKLUK DENGAN CINTA?

Selepas  Presiden Amerika Syarikat (AS) Barack Obama mengumumkan kematian Osama bin Laden (2 Mei 2011) secara rasmi, ribuan rakyat AS merayakannya. Mereka berkumpul di depan White House dan Ground Zero sambil bersorak-sorai seeprti sebuah perayaan besar. Tidak kurang, Setiausaha Agung Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB), Ban Ki Moon, turut bergembira di atas ketewasan Osama. Menurutnya, kematian Osama adalah catatan penting dalam usaha menentang terorisme global. Bahkan, sebahagian Muslim di AS pun turut bergembira dengan berita kematian Osama itu. Mereka mendakwa, dengan terkorbannya Osama, ideologi kekerasan yang selama ini identik dengan ajaran Islam dapat dihapuskan.

Sementara di sisi lain, ada pula pihak yang tidak larut dalam kegembiraan tersebut, namun sebaliknya, mereka mengharapkan agar Osama dirahmati Allah s.w.t. Hal ini seperti diungkap oleh jurucakap Jama’ah Anshorut Tauhid (JAT) Indonesia, Abdul Rohim Ba’asyir. Menurutnya, setiap jiwa pasti menemui ajal, namun semangat jihad tidak akan terpengaruh dengan hidup dan matinya seorang manusia. Dan kematian Osama adalah syahid, iaitu kematian di jalan Allah. Baginya, setitis darah syuhada yang jatuh ke bumi akan melahirkan syuhada-syuhada yang lain. Hal senada ini diungkapkan oleh ketua umum Front Pembela Islam (FPI) Indonesia, Habib Rizieq. Beliau mengungkapkan bahawa masyarakat kafir yang berpesta pora atas kematian Osama adalah kemenangan Osama sebagai syahid.

Fenomena ini menunjukkan bahawa ada indikasi sangat kuat jika ada pihak-pihak yang tidak menerima begitu saja dengan kematian sosok-sosok Muslim militan yang selama ini dicap sebagai teroris. Osama, Amrozi, Imam Samudera, Dr. Azahari, Noordin Mat Top, Abu Dujana, dan mereka yang satu gagasan jihad dengan mereka, adalah pahlawan pembela Islam yang sebenar. Pemergian mereka akan digantikan oleh kader-kader yang lebih banyak lagi. Ibarat mati satu, tumbuh seribu.

Kubu yang segaris dengan perjuangan Usamah memandang hidup di dunia semata adalah pengabdian di medan jihad sebagai manifestasi dari dakwah islamiyah. Betapapun, usaha mereka kemudian menimbulkan kontroversi, masih ada sejumlah orang yang dengan bangga memberikan apresiasi positif. Sebab, pada zaman moden ini, tidak banyak orang yang berani menyuarakan suara jihad atas berbagai-bagai kezaliman kuasa besar ala AS yang sedemikian lantang. Kebanyakan orang hanya diam meskipun tidak setuju dan merasa terjajah dengan penindasan penjajah moden. Lebih-lebih di bidang politik, budaya, dan ekonomi, umat Islam sudah sekian lama ditindas oleh kepentingan AS dan Barat.

Mungkin cara mereka berjihad tidak diterima sebahagian orang. Namun kemudian muncul persoalan, apakah yang tidak setuju itu sudah melakukan jihad yang bermanfaat bagi kepentingan Islam? Yang jelas, hikmah yang didapati daripada militansi ala Osama ini adalah kukuhnya idealisme serta semangat untuk memperjuangkan agama Islam dan tidak gentar akan ancaman lawan. Suatu semangat yang mencerminkan keimanan dan pembelaan agama yang kerap diinjak-injak oleh negara-negara kafir dan sekular. Pada darjat semangat dan kegigihan berjuang serupa itulah, wajar jika muncul apresiasi khalayak yang positif.

Di tengah-tengah suasana dan iklim politik antarabangsa yang lebih cenderung membela orang kaya dibanding yang miskin, memihak penguasa dibanding rakyat jelata, semangat militansi seperti Osama, akan membuat negara dan komuniti Muslim tidak akan mudah terbuai dan merasa diinjak oleh negara lain. Selama ini, kaum Muslim sudah kenyang diinjak dan bahkan “dijajah” secara intelektual, budaya dan ekonomi, tanpa tentangan yang bermakna.

Hingga di sini, kematian Osama sudah sepatutnya kita jadikan refleksi.  Fenomena tersebut tidak sekadar dipandang sebelah mata. Bagaimanapun, itu adalah simbol gigihnya perjuangan membela agama dengan cara tertentu, sekalipun, mungkin ada banyak kesalahan dalam pengaplikasiannya. Sesiapa pun boleh bersetuju dan tidak bersetuju dengan cara mereka, namun Osama dan para mujahid itu telah menunjukkan bagaimana idealisme dan tekad mereka tidak mudah padam di tengah jalan.

Islamofobia

Pada aras berbeza, timbul pertanyaan, benarkah aksi terorisme seperti itu mencemarkan citra Islam dan kaum Muslim? Menurut John L Esposito, salah seorang aktivis dialog antara agama peringkat antarabangsa, terkorbannya Osama paling tidak dalam jangka pendek dapat mengurangi tekanan akan islamofobia yang banyak dialami oleh umat Muslim di AS dan belahan dunia lainnya. Banyak orang berasa takut untuk memeluk Islam dan berdekatan dengan komuniti Muslim.

Sehingga muncul anggapan bahawa Islam selalunya identik dengan anarkisme dan anti kedamaian. Sebahagian aktivis dakwah dan mubaligh di AS sibuk menjelaskan bahawa Islam tidak pro dengan terorisme. Imam Muhammad Musri dari Islam Society of Central Florida turut bergembira dengan terkorbannya Osama dengan alasan bahawa selama ini ia sudah berusaha untuk meyakinkan masyarakat bahawa Islam tidak satu pemikiran dengan Osama. Dia ada di kubu Islam pluralis yang menerima pelbagai perbezaan dengan ramah dan simpatik.

Terkorbannya Osama, kerananya, diharapkan mampu menjadi shock therapy bagi para teroris untuk berfikir ulang perihal cara-cara dakwah dan jihad yang mereka praktikkan selama ini. Bahwa cara memperkenalkan dan mengajak orang untuk bergabung dengan Islam bukanlah dengan jalan menebar teror di mana-mana. Sebaliknya, Islam mesti ditunjukkan lewat pendekatan dan perilaku yang persuasif dan santun. Sehingga, publik tak antipati dan phobia terhadap Islam.

Pada ketika banyak warga AS dituding Islamofobia, data sosial malah menunjuk adanya peningkatan signifikan dalam jumlah populasi masyarakat Muslim di AS. Masyarakat Muslim berkembang cukup pesat di sana. Benarkah fenomena terorisme tidak berpengaruh terhadap dakwah Islamiah yang tumbuh dan berjalan di negara Uncle Sam itu? Ataukah sebahagian daripada warga AS itu merasa terbela dengan adanya tindakan terorisme yang mereka lihat sebagai mewakili keinginan mereka melawan kubu penguasa yang dirasa sudah sedemikian lama menindas mereka secara politik?

Lagi-lagi, kenyataan itu pun melahirkan polemik. Sebahagian pihak beranggapan bahawa masyarakat kelas bawahan di AS yang sering menjadi mangsa ketidakadilan negara dan pemerintah, merasa bahawa terorisme merupakan semacam terntangan dan pembelaan terhadap nasib kaum marginal. Dan itu dirasa boleh-boleh sahaja. Sementara pihak lain menilai, peningkatan populasi Muslim di AS adalah hasil daripada kempen Islam damai dan antiteroris yang giat digalang oleh komuniti Muslim pluralis di sana.

Kontroversi Jihad

Secara umum, terorisme model Osama bin Laden lebih banyak ditentang. Bukan sahaja kalangan Muslim moderat dan  tradisonalis, akan tetapi sejumlah pihak Muslim radikal pun tidak menerima cara yang dilakukan para teroris itu. Mereka mengutuk keras terorisme dan menuduhnya sebagai jalan yang tidak tepat. Di Indonesia, misalnya, mantan panglima Laskar Jihad, Ustaz Ja’far Umar Tholib yang mengaku pernah bertemu Osama pada tahun 1987 di Peshawar, menganggap apa yang dilakukan Osama adalah perbuatan sesat.

Osama dan rakan-rakannya dinilai hanyalah perpanjangan tangan kepentingan AS. Mereka dicap sebagai kelompok ekstrimis yang menganut fahaman Khawarij Takfiriyah, iaitu kelompok yang hanya mengaharapkan besarnya dana untuk berjihad serta meyakini bahawa seorang Muslim yang melakukan kesalahan dan dosa dianggap kafir dan keluar daripada Islam. Dari prinsip ini, maka berkembanglah pendapat bahawa semua orang di luar kelompok mereka adalah kafir.

Sementara pihak yang sealiran dengan Osama menyangkal kembali dengan meyakini bahawa usaha mereka adalah perjuangan membela kaum Muslim dan meneruskan risalah kenabian, wahyu al-Quran yang dengan tegas mengatakan bahawa sesiapa yang berhukum, mempercayai bahawa pengaturan manusia berdasarkan hukum di luar hukum Allah adalah kafir. Mereka menolak dianggap Khawarij dengan berpedoman tegas pada misi Quran, “Barangsiapa yang tidak memutuskan perkara menurut apa yang diturunkan Allah. maka mereka itu adalah orang-orang kafir.” (al-Maidah: 44)

Terorisme Tidak Henti

Lain daripada itu, para mujahidin itu sudah berikrar untuk berjihad dengan cara mereka. Mereka tidak peduli apakah akan dicap sebagai teroris atau apapun. Selagi AS dan negara-negara Barat masih menyuburkan penindasan dan ketidakadilan terhadap dunia Islam, selagi itu pula mereka akan berperang menentangnya. Tindakan mereka sengaja ditunjukkan dengan nyata, dengan menggunakan cara-cara kekerasan fizikal mahupun non fizikal (ancaman) dan menghasilkan kesan publikasi yang maksimum.

Edward W Said pernah mengatakan bahawa pembelaan Barat terhadap Israel yang tidak henti-henti memerangi Palestin, selain sangat mengancam dan berbahaya, juga merupakan tindakan yang akan memberi kesan kepada media dunia yang amat kuat dan berpengaruh. Begitu juga dengan terorisme sebagai reaksi balik terhadap sikap AS dan Barat yang dianggap selalu bermuka dua atau munafik. Di satu sisi mereka seolah-olah berkempen memerangi teroris, sementara di sisi lain mereka membiarkan dan menyokong Israel menindas Palestina. Begitu juga yang terjadi di Iraq dan Afghanistan.

Sesuatu yang wajar apabila kemudian terorisme lalu dikaitkan dengan kepentingan pembelaan agama. Para teroris itu merasa bahawa apa yang mereka lakukan sebagai jihad membalas perlakuan AS dan Barat yang menjajah Islam. Apalagi ketika AS merasa bahawa selepas Soviet Union runtuh, musuh nyata mereka ketika ini tinggal Indochina dan Islam, maka kaum teroris itu semakin bersemangat berjihad.

Siapa Selepas Osama?

Penangkapan dan pembunuhan teroris saja tidak akan cukup untuk menghentikan tindakan terorisme, sebab tidak ada jaminan apakah setelah tewasnya para teroris itu kader-kader binaan mereka yang masih hidup, akan merasa takut dan diam? Tentu tidak demikian. Justeru, mereka merasa harus boleh membalas aksi yang menyebabkan mentor mereka syahid.

Terorisme adalah jaringan dengan sel-sel yang terus tumbuh dan dinamik. Keranasifatnya yang terorganisir rapi dan rahsia, gerakan mereka sukar dijangka dan dideteksi. Bukan tidak mungkin tindakan terorisme seterusnya akan berlangsung lebih besar lagi. Sebagaimana kader Al-Qaeda yang langsung berikrar untuk melakukan pembalasan lebih dahsyat selepas terkorbannya Osamah. Mereka akan terus melawan dan membela, dengan pelbagai cara. Dengan motif, modus dan bentuk yang lebih baru dan unpredictable.

Apa yang terjadi di Indonesia, belum lama ini, adalah penegasan betapa para teroris selalu berusaha menggunakan cara-cara baru untuk menebar teror. Aksi bom buku di Jakarta yang dikirimkan melalui kurier kepada aktivis Islam liberal, Ulil Abshar Abdallah, merupakan modus yang benar-benar baru dan di luar perkiraan banyak orang. Bagaimana mungkin sebuah paket bom boleh dikirim dengan kaedah pengiriman konvensional yang selama ini dianggap selamat?

Lain pula di Cirebon, Jawa Barat. Apa yang dilakukan oleh Syarif dengan melilitkan bom di tubuhnya ketika solat Jumaat berjamaah, sungguh di luar dugaan banyak orang. Apalagi aksi bom bunuh diri dilakukan Syarif di masjid milik aparat kepolisian besar Cirebon. Syarif hanya berjarak dua saf di belakang Ketua Polis Resort Cirebon yang juga menjadi korban dan menderita luka-luka. Bayangkan, di tempat berkumpulnya aparat keamanan yang bertugas memberi rasa aman, justeru terorisme boleh terjadi.

Jadi, tidak ada yang boleh memprediksi, sampai bila aksi-aksi teror akan berhenti. Terorisme menjelma bahaya yang mengancam keselamatan warga setiap saat. Bila dan di manapun. Bahkan di tempat-tempat yang disangka sangat aman sekalipun. Para teroris tidak mengenal istilah berhenti. Tetapi mereka hanya meniarap, diam sambil menunggu saat yang tepat untuk melancarkan aksi. Mereka boleh menghilang tanpa ada jejak, pun boleh muncul tiba-tiba tanpa diduga.

Apa yang boleh kita lakukan adalah bersikap sentiasa berwaspadaa. Para ulama dan cendekiawan sepatutnya tidak berhenti mengajarkan materi ilmu sosial dan agama dengan metode dan semangat yang humanis, dialogis dan damai. Caranya, merubah pemaknaan jihad dan mati syahid dengan penafsiran yang progresif dan tidak anarkis. Ajaklah masyarakat, termasuk pihak teroris itu, berdialog dengan terbuka dengan tanpa rasa benci. Visi humanisme yang damai harus masuk ke dalam materi-materi pendidikan di seluruh lapisan, di sekolah, masjid, kampus, dan tempat-tempat lainnya. Menjelma pola fikir, idealisme, dan sikap keseharian yang santun.

Kata Harun Yahya, terorisme hanya dapat ditakluk dengan cinta. Bagaimanapun, teroris juga manusia biasa yang juga memiliki rasa cinta terhadap sesame manusia. Menghargai pluraliti sosial dan berinteraksi dari hati ke hati mungkin boleh menjadi kuncinya. Dengan sikap hati-hati, saling menghargai, kita boleh berperanan untuk mencegah terorisme, mulai dari dalam diri, dan sejak awal-awal lagi.

Oleh: Mohamad Ali Hisyam

Tags: ,

No Comments

    Leave a reply