Wanita yang Dibangunkan Rumah di Surga

Siapa yang Allah kehendaki  mendapatkan hidayah karena kemurahan dan kasih sayang-Nya maka tidak akan bisa menyesatkannya, sebaliknya siapa yang Allah sesatkan karena hikmah dan keadilannya maka tidak akan bisa untuk menunjukkan hidayah karena dia yang memiliki hidayah. Dan siapa sangka orang yang berdampingan dengan orang yang paling mulia tapi Allah halangi dari hidayah dan juga siapa yang mengira orang yang hidup berdampingan dengan orang yang paling kafir Allah berkehendak memberikan hidayah  dan inilah yang terjadi pada wanita yang sangat luar biasa yang sampai-sampai Allah dan Rasulnya abadikan dalam Alquran dan hadits dialah istri pembesar Fir’aun yaitu Asiyah binti Muzahim.
Keteladanan Asiyah
 
Asiyah termasuk sedikit diantara manusia yang namanya terukir dalam Alquran. Allah memberikan penghormatan kepadanya karena ketakwaan dan keshalehannya. Allah menjadikannya sebagai contoh bagi kaum wanita  yang tetap tegak dalam keyakinan tauhid walaupun berada di tengah-tengah lingkungan yang penuh dengan dosa dan kemusyrikan. Allah juga menjadikannya sebagai contoh bagi istri yang sabar. Istri penyabar bisa memberikan jasa sangat besar dalam memelihara keutuhan rumah tangga, kebahagiaan suami dan kegembiraan anak-anaknya. Istri seperti itu tidak akan mudah menceritakan kesulitan dan berbagai permasalahan yang akan menyedihkan dan mencemaskan suaminya. Walaupun sebenarnya ia menyimpan kepahitan dalam hatinya. Semua kesulitan akan dihadapinya dengan penuh ketabahan dan sikap pasrah kepada Allah.
Asiyah termasuk orang yang tak silau dengan kehidupan duniawi. Meski ia hidup di lingkungan Istana. Ia tidak tertarik dengan segala kemewahan yang ada di dalamnya. Ia tidak mau memanfaatkan kesempatan sebagai seorang istri Raja untuk bersenang-senang dan berfoya-foya. Malah ia menganggap rendah segala kemewahan dunia yang ada padanya dan meminta agar diselamatkan dari Fir’aun berikut keburukannya demi untuk menggapai kehidupan akhirat.
Sikap yang meremehkan bentuk-bentuk penampilan duniawi itu sudah menjadi sikap hidupnya. Padahal jika mau, ia tinggal berkata kepada para abdinya untuk mendapatkan apa yang diinginkan. Tapi hal itu tidak ia lakukan. Ia menyadari bahwa apa yang ada di istananya itu hanya kepuasan semu.
Baginya, kemuliaan yang hakiki dan kehormatan yang mutlak hanya ada pada Allah Swt. Ia meyakini bahwa dunia beserta kenikmatannya akan lenyap, sedangkan akhirat adalah kehidupan kekal, damai abadi selamanya. Maka baginya lebih memilih hal yang kekal daripada yang fana. Allah juga memberikan Asiyah hati yang lemah lembut. Hatinya yang lembut itu ia tunjukkan tatkala Fir’aun menghukum keluaga Masyithoh yang tak mau mengakui ketuhanannya. Ia adalah satu-satunya keluarga istana yang bercucuran air matanya ketika menyaksikan bagaimana keluarga Masyithoh dilemparkan ke dalam api, karena keluarga itu beriman kepada apa yang dibawa oleh Musa. Tanpa belas kasihan, pengawal Fir’aun melemparkan satu per satu anak Masyithoh ke dalam api. Hati Asiyah semakin teriris tatkala giliran anak terkecil yang masih ada dalam pelukan pelayan perempuan istana Fir’aun itu juga dilempar ke dalam api. Dan pada saat itulah ia juga melihat sebuah kebenaran ketika tiba-tiba bayi yang masih dalam gendongan itu berkata, “Wahai ibuku, bersabarlah.
Sesungguhnya engkau berada di atas kebenaran”. Bayi itu berkata kepada ibunya ketika perasaan takut dan iba menguasai hati Masyithoh.
Sewaktu semua orang berbondong-bondong menyatakan pengakuan terhadap ketuhanan Fir’aun, Asiyah malah sebaliknya. Ia terang-terangan menolak Fir’aun sebagai Tuhan. Betapapun besar kecintaan dan kepatuhannya pada suami, ia tidak bisa menerima pengakuan itu. Ia tetap memegang teguh keyakinannya bahwa Tuhan yang patut disembah adalah Allah Yang Esa.
Ia lebih memilih dihukum daripada harus mengakui ketuhanan suaminya yang berarti musyrik kepada yang kekal yaitu Allah. Sikapnya itu membuat Fir’aun marah. Asiyah terus menerus mendapat tekanan agar meninggalkan keyakinannya itu. Tetapi usaha itu sia-sia. Meski hidup di bawah tekanan dan ancaman, ia tak takut sedikitpun mempertahankan keyakinannya. Ia tetap sabar menghadapi perilaku buruk suaminya. Tabah menghadapi kekejaman suaminya dan hanya pasrah pada Allah.
Asiyah tetap teguh dalam mengikuti ajaran Musa As walau nyawa sebagai taruhannya. Ketika Fir’aun masuk ke dalam kamarnya setelah membakar keluarga Masyithoh, Fir’aun berkata, “Kuharap kamu telah menyaksikan bagaimana yang terjadi atas perempuan yang ingkar kepada tuhannya yang agung, Fir’aun.” Dengan cepat Asiyah menyela, “Celaka engkau hai Fir’aun dengan azab Allah!” Tak ayal lagi, perkataannya itu telah membuat Fir’aun marah besar. Fir’aun segera memerintahkan para pengawal untuk mengikatnya di empat tiang kebun istana, kemudian para pengawal mengambil cemeti dan menderakan ke tubuh Asiyah. Sementara Fir’aun memerintahkan untuk memperkeras siksaan itu. Tak sepatah katapun keluar dari mulut Asiyah selain munajat kepada Allah Swt yang diabadikan dalam Alquran, “Ya Tuhanku, bangunlah untukku sebuah rumah di sisi-Mu dalam surga dan selamatkanlah aku dari Fir’aun dan perbuatannya dan selamatkanlah aku dari kaum yang zalim”. (QS. 66:11). Setelah itu Asiyah pun pergi menuju Tuhannya sebagai wanita syahidah di empat tiang.
Sumber : infoislamdaily.blogspot
No Comments

    Leave a reply