Waspada Terhadap Golongan Guna Agama Untuk Syahwat Politik

Wujudnya beberapa orang atau golongan yang menjadikan agama sebagai kedok untuk merebut kekuasaan jauh-jauh hari sudah diramalkan oleh Nabi Muhammad SAW. Ramalan nabi mengenai kelompok tersebut kini telahpun wujud.

 

Ramalan nabi ini terdapat dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah, Rasulullah SAW bersabda:

 

يَخْرُجُ فِي آخِرِ الزَّمَانِ رِجَالٌ يَخْتِلُوْنَ الدُّنْيَا بِالدِّينِ يَلْبَسُوْنَ لِلنَّاسِ جُلُوْدَ الضَّأْنِ مِنَ اللِّينِ، أَلْسِنَتُهُمْ أَحْلَى مِنَ السُّكَّرِ، وَقُلُوْبُهُمْ قُلُوْبُ الذِّئَابِ، يَقُوْلُ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ: أَبِي يَغْتَرُّوْنَ، أَمْ عَلَيَّ يَجْتَرِئُوْنَ؟ فَبِي حَلَفْتُ لَأَبْعَثَنَّ عَلَى أُولَئِكَ مِنْهُمْ فِتْنَةً تَدَعُ الحَلِيْمَ مِنْهُمْ حَيْرَانًا

 

“Akan keluar di akhir zaman nanti beberapa orang yang mencari dunia dengan agama, mereka mengenakan pakaian di tengah-tengah manusia dengan kulit kambing yang lembut, lisan mereka lebih manis dari pada gula, tetapi hati mereka adalah hati srigala. Allah Subhanahu Wata’ala berfirman, “Apakah terhadap-Ku mereka berani menipu ataukah mereka berani melawan Aku? Maka dengan Kebesaran-Ku, Aku bersumpah, Aku benar-benar akan mengirim kepada mereka fitnah yang mengakibatkan ulama yang teguh hati pun menjadi bingung.” (HR.At-Tirmidzi, Sunan At-Tirmidzi, Kitab Az-Zuhd, no. 2515)

 

Apa yang disampaikan Rasulullah dalam hadisnya di atas benar-benar terjadi. Gerakan mereka kini semakin nyata dan terang-terangan. Memang sungguh menyeronokkan memperdagangkan agama demi kepentingan kekuasaan dunia sehingga membuat mereka ketagihan.

 

Siapapun yang tidak selari atau tidak menyokong kepentingan mereka pasti akan dianggap menentang agama. Padahal semuanya adalah palsu dan penuh kebohongan. Allah telah membuka kedok dan topeng mereka.

 

Sudah sepatutnya kita menyedari dengan fikiran yang jernih agar kita tidak terpengaruh dan lebih berhati-hati dalam melihat permasalahan. Dengan berhati-hati maka kita tidak akan salah dalam bersikap dan memberikan keputusan.

 

Agama diturunkan oleh Allah untuk menuntun manusia menjadi orang baik. Baik menurut orang lain dan tentu saja baik menurut Allah. Sebaliknya, agama tidak diturunkan untuk memenuhi keinginan syahwat dunia yang mencelakakan. Semoga kita termasuk golongan orang yang menjadikan agama sebagai jalan penerang hidup, di dunia dan lebih-lebih di akhirat. (arrahmahnews.com)

No Comments

    Leave a reply